Kasus Salah Obat Puskesmas Ulak Karang

| | , ,

Padang.info – Kasus Salah Obat Puskesmas Ulak Karang – Kepolisian Resor Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar) menyatakan pihaknya tengah memroses kasus dugaan salah memberikan obat yang terjadi di Puskesmas Ulak Karang, kota setempat hingga mengakibatkan anak berusia 12 tahun infeksi mata.

Proses kasus tersebut dilakukan oleh Polresta Padang berbekal laporan pengaduan yang diterima dari orang tua korban pada Desember 2021.

“Untuk laporannya sudah kami terima dari pihak korban, sekarang tengah diproses untuk pengumpulan keterangan serta barang bukti,” kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Padang Kompol Rico Fernanda, di Padang, Kamis.

Ia mengatakan sejauh proses yang berjalan pihaknya telah memintai keterangan terhadap orang tua korban sebagai pelapor, dan pihak dari Puskesmas Ulak Karang.

Menurutnya laporan kasus yang dialami oleh anak korban hingga mengakibatkan infeksi bagian mata berkaitan dengan Undang-undang Kesehatan.

Sebelumnya, peristiwa salah memberikan obat itu diketahui terjadi pada Maret 2021, ketika anak korban

mengeluhkan gatal-gatal pada mata kirinya.

Karena khawatir dengan kondisi anaknya, korban bernama Muniarti lalu membawa sang anak ke Puskesmas Ulak Karang untuk diperiksa secara medis.

Saat di Puskesmas akhirnya dokter melakukan pemeriksaan dan memberi resep obat untuk ditebus ke apoteker yang ada di Puskesmas.

Hanya saja setelah tiga hari kondisi mata anak korban malah kian memburuk, sehingga korban pergi ke apotek lain untuk mencari obat lain.

Saat itulah diketahui bahwa ternyata obat tetes yang diberikan oleh Puskesmas Ulak Karang sebelumnya bukanlah untuk mata, melainkan untuk telinga bermerek Reco.

Diduga telah terjadi kelalaian saat pemberian resep obat tersebut, sebab dari penelusuran korban yang didampingi oleh Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Padang diketahui produk obat bermerek Reco memang terdiri dari dua jenis yaitu tetes telinga dan tetes mata.

Tidak terima dengan kondisi yang dialami oleh sang anak akhirnya pihak keluarga didampingi LBH Padang membuat laporan ke Polresta Padang, serta Ombudsman Perwakilan Sumbar.

Hingga saat ini korban telah membawa anaknya berobat ke sejumlah rumah sakit, dokter, dan klinik dengan harapan mata sang anak dapat disembuhkan.

Pada tahap pengobatan awal pihak Puskesmas menunjukkan etikad baik dengan menanggung biaya pengobatan anak korban, namun saat dirujuk ke RSUP M Djamil Padang biaya sudah ditnaggung sendiri oleh korban. Hingga saat ini diketahui kondisi mata anak korban tak kunjung membaik.

Hingga berita ini diturunkan Kepala Puskesmas Ulak Karang dr Celsia Dasrun belum merespon permintaan konfirmasi via seluler.

Previous

Banyak Nakes Padang Terpapar Covid-19

Polresta Padang Jaring Gerombolan Tawuran

Next

Leave a Comment